Jangan Lewatkan 5 Museum Ini Jika Anda Berkunjung ke Jepang

Jangan salah, liburan ke museum bukanlah hal yang membosankan, salah satunya jika Anda berkunjung ke Jepang Anda akan menemukan banyak pengalaman, wawasan dan sejarah Negara Jepang dengan mempelajarinya dari museum. Lalu museum mana yang bisa Anda kunjungi ketika Anda berada di Jepang? Simak artikel dibawah ini!

  1. Museum Nezu

Museum Nezu terletak di belakang jalan yang memiliki toko – toko bermerk seperti  Cartier dan Chloe. Museum ini adalah galeri seni kota tempat Anda dapat menghargai seni Asia tua sambil bersantai.

Di sinilah karya seni lama dari Jepang dan Asia yang dikumpulkan oleh industrialis Kaichiro Nezu Sr (1860-1940) telah dilestarikan dan dipajang. Nezu, yang memiliki minat mendalam pada seni tua sejak masa mudanya, memindahkan markas besarnya dari rumahnya di Prefektur Yamanashi ke Tokyo dimana dia tidak hanya menjalankan perusahaan kereta api tetapi juga berpartisipasi dalam politik dan pendidikan untuk meraih banyak kesuksesan.

Pada saat itu, ia mengabdikan dirinya untuk mempelajari upacara minum teh yang mendorongnya untuk mengumpulkan karya seni, dan dikatakan bahwa koleksinya luar biasa. Setelah itu, Nezu menyatakan dalam kehendaknya bahwa harta miliknya tidak hanya akan dinikmati secara individu tetapi juga “dinikmati dengan sejumlah besar orang”, dan pada tahun 1941, Kaichiro Nezu Jr. membuka koleksi ini untuk dipajang kepada publik. Ini adalah awal dari Museum Nezu.

Pada tahun 1945, sebagian besar museum termasuk galeri dan ruang teh telah dibakar dalam perang, tetapi dibangun kembali pada tahun 1954. Setelah itu, ada penambahan dan restorasi lebih lanjut yang telah memunculkan strukturnya saat ini.

Koleksinya terdiri dari 4643 karya pada saat pembukaan museum, tetapi dengan pembelian artefak lebih lanjut dan donasi filantropi, sekarang ada 7414 karya termasuk 7 Harta Karun Nasional, 87 Properti Budaya Penting, dan 94 Harta Karun Seni. Ada berbagai barang antik dari banyak genre seperti lukisan, tulisan, patung, besi, tembikar, pernis, pengerjaan kayu, pewarnaan dan tenun, dan persenjataan. Juga, ada koleksi penting peralatan teh.

  1. Tokyo Nasional Museum

Taman Ueno adalah tempat istirahat bagi banyak orang di mana mereka dapat mengobrol di bangku sambil melihat air mancur yang tertutupi oleh bunga sakura di musim semi dan tanaman hijau subur di musim panas, sementara perahu berlayar di kolam. Di dalam taman, ada banyak fasilitas penting di seluruh. Bersama dengan teater, museum seni, kebun binatang, dan museum sains, ada Museum Nasional Tokyo yang memiliki koleksi aset budaya yang berjumlah lebih dari 110.000 pameran dalam area yang luas. Sejak diluncurkan sebagai museum nasional pertama Jepang pada tahun 1872, museum ini telah melestarikan dan menampilkan kekayaan budaya dari Asia terutama yang berpusat di Jepang. Ini adalah museum yang mewakili negara yang memiliki aset skala dan kualitas yang sangat berharga termasuk 87 Harta Karun Nasional dan 633 Properti Budaya Penting (per 31 Maret 2014).

Di lantai 1 Galeri Jepang, ada pameran berdasarkan genre karya seni yang baik termasuk patung, logam, pernis, tembikar dan pedang. Di lantai 2, ada gerabah yang mendahului Kristus, koleksi pameran seperti patung Haniwa, seni Buddha dari Era Asuka yang berkembang di Nara, budaya Pengadilan Kekaisaran Era Heian, Budhisme Zen, dan sastra selama zaman samurai, baju besi dari Era Negara-Negara Berperang, dan alat-alat upacara minum teh. Budaya Jepang yang telah matang dengan berlalunya waktu ditampilkan dengan cara yang mudah dipahami bersama artefak yang sebenarnya.

Selain itu, di Galeri Horyu-ji Treasures, banyak aset berharga dipamerkan sebagai koleksi seni kuno abad ke-7 dan ke-8 yang telah didedikasikan untuk rumah tangga Kekaisaran dari situs Warisan Dunia Kuil Horyu-ji di Nara dan kemudian dipindahkan ke Museum Nasional Tokyo, jadi ini adalah pameran yang tidak dapat dilewatkan oleh penggemar seni kuno.

Juga, di Galeri Asia yang dibangun pada 2013, seni, kerajinan tangan, dan artefak arkeologi dari tempat-tempat seperti Cina, semenanjung Korea, Asia Tenggara, India, dan Mesir ditampilkan. Suatu hari tidak cukup untuk melihat semuanya di sana. Namun, bahkan jika Anda bukan penggemar seni Jepang, mengunjungi museum ini akan memperdalam pengetahuan Anda tentang Jepang lebih dari sebelumnya. Dapatkan perasaan dari hal yang nyata tentang budaya dan rasa nilai yang matang dan berkembang melalui perubahan gaya hidup dan generasi orang Jepang.

  1. Edo Museum

Di museum ini, ada replika yang didedikasikan untuk memamerkan lansekap orang-orang biasa yang tinggal di kota kastil selama Zaman Edo. Ada total 7 lantai di atas tanah dan 1 lantai di bawah tanah di museum, dengan pameran permanen dan ruang pameran sementara dan acara khusus dan pameran yang berlangsung 5 kali setahun. Ada ruang pameran yang dipartisi berdasarkan ‘Edo Zone’ dan ‘Tokyo Zone’. Di ‘Zona Edo’, Anda akan menemukan model ukiyo-e (cetakan balok kayu) dan senryoubako (kotak kayu) serta reproduksi tempat tinggal orang selama periode Edo. Anda bisa mendapatkan banyak wawasan tentang kehidupan warga selama Periode Edo dengan banyak model dan pameran.

Anda tidak hanya mendapatkan kesempatan untuk mempelajari tentang Periode Edo secara eksklusif, tetapi Anda juga dapat belajar tentang Tokyo setelah beralih dari Edo ke Tokyo. Melalui foto dan pameran, Anda dapat mempelajari tentang peristiwa dalam sejarah Jepang yang signifikan dalam mengubah arah sejarah Jepang. Peristiwa semacam itu termasuk Tokyo Fire Raids, Restorasi Meiji dan pencerahan budaya.

Di museum, ada juga ruang video di mana Anda dapat melihat video untuk memperkaya pengetahuan Anda, serta perpustakaan di mana Anda dapat membaca dokumen yang berkaitan dengan sejarah Edo. Selain itu, seperti yang disebutkan di atas, ada pameran permanen dan pameran khusus yang harus Anda kunjungi.

Ada lebih dari 140.000 buku berharga yang didedikasikan untuk Tokyo dan Edo dan dari koleksi ini, Anda diperbolehkan menyalin 1 buku untuk keperluan penelitian pribadi. Bagi wisatawan yang ingin mempelajari lebih dalam tentang Jepang dan sejarah, Museum Edo Tokyo adalah tempat yang direkomendasikan untuk menghabiskan waktu di. Saat Jepang semakin dekat ke Olimpiade 2020, museum ini memperkuat dukungannya bagi pengunjung asing. Museum ini menawarkan buku panduan bahasa Inggris untuk pengunjung. Selain itu, pengunjung dari luar negeri dapat merasa yakin dengan banyaknya model dan tampilan seni, sehingga mereka tidak akan meninggalkan museum tanpa mempelajari sesuatu yang baru. Perlu dicatat bahwa ada sukarelawan berbahasa Inggris yang dapat membantu pengunjung asing, serta set headphone yang dapat dipinjam pengunjung untuk mendengar komentar bahasa Inggris.

  1. Museum Peringatan Industri dan Teknologi Toyota

Museum Peringatan Industri dan Teknologi Toyota telah melestarikan pabrik Toyota yang diluncurkan di Era Taisho sebagai tempat yang akan digunakan sebagai museum untuk warisan industri yang berharga. Ada 4 paviliun: Paviliun Mesin Tekstil, Paviliun Automobile, Technoland, dan Toyota Group Building. Bangunan bata merah itu sendiri dilestarikan sebagai bangunan yang berharga. Ada alat tenun melingkar yang ditampilkan di lobi museum yang dibangun oleh Sakichi Toyoda, ayah dari Kiichiro Toyoda yang telah mendirikan Toyota sebelum menjadi pabrik mobil. Alat tenun ini dibangun untuk menampilkan kecakapan teknis Jepang pada saat bangsa masih bergantung pada teknologi Barat, dan itu telah menjadi simbol museum. Selain itu, museum ini telah diakui sebagai Warisan Modernisasi Industri untuk kontribusinya terhadap modernisasi Jepang.

Museum Otomotif Toyota adalah tempat di mana Anda dapat belajar tentang sejarah mobil dari pengembangan mobil bertenaga gas dari akhir abad ke-19 hingga mobil abad ke-20 melalui mobil-mobil itu sendiri. Di lantai 2, ada mobil Barat yang dipamerkan sementara di lantai 3, ada mobil Jepang untuk total 120 contoh yang dapat Anda lihat dengan cermat. Juga di Lampiran, ada informasi dan pajangan mobil mengenai sejarah orang Jepang bersama dengan mobil. Ada juga ruang untuk anak-anak, restoran, dan toko suvenir di mana Anda dapat membeli barang-barang seperti minicars. Ini adalah museum tempat Anda dapat menghabiskan sepanjang hari bersama seluruh keluarga.

Markas besar untuk pabrik-pabrik Toyota terletak di Toyota City, Prefektur Aichi. Aula Pameran Toyota Kaikan yang juga di Toyota City memiliki pameran teknologi terbaru yang sadar akan keselamatan, mulai dari teknologi baru untuk kendaraan seperti mobil hibrida dan mobil sel bahan bakar. Di Pabrik Virtual, Anda dapat mempelajari tentang hal-hal seperti proses pembuatan pabrik melalui video. Untuk mencapai Toyota Kaikan diperlukan perjalanan kereta 1 jam dari Stasiun Nagoya. Bagi penggemar Toyota, ini adalah tempat wisata yang tidak boleh dilewatkan.

  1. Museum Peringatan Perdamaian Hiroshima 

Seiring dengan Kubah Bom Atom, ini adalah tempat untuk belajar tentang bom atom. Mulai hanya empat tahun setelah pemboman atom, bahan-bahan yang berkaitan dengan kerusakan dan penderitaan yang disebabkan oleh bom atom telah dipamerkan sejak 1949. Kemudian pada tahun 1955, Museum Peringatan Perdamaian Hiroshima dibuka. Museum ini menyampaikan kondisi pada saat pengeboman dengan berbagai tampilan termasuk penjelasan struktur dan kekuatan destruktif bom atom, penjelasan radioaktivitas, sinar panas, ledakan, dan kerusakan yang disebabkan oleh api, serta pameran barang-barang korban. Bahkan pengunjung dari generasi tanpa pengalaman perang pasti akan menerima dampak yang kuat dari barang-barang yang dipamerkan yang termasuk bukti berharga seperti kotak makan siang hangus, seragam terbakar, langkah-langkah batu yang ditandai dengan bayangan seseorang yang diciptakan oleh sinar panas, dan jejak dari hujan hitam. Pengunjung diizinkan menyentuh ubin atap berpemanas panas yang dipamerkan yang meleleh dan berubah menjadi panas karena panas yang besar.

Video lebih dari 300 korban yang berbicara tentang pengalaman mereka dapat dilihat kapan saja. Selain itu, tersedia panduan audio dalam 17 bahasa dan pamflet dalam 9 bahasa. Sebuah pameran “Sejarah Hiroshima dalam Terang Bom Atom” ditampilkan di Gedung Timur di mana fakta-fakta historis Hiroshima dari masa sebelum dan sesudah pemboman diperkenalkan. Barang-barang dan foto-foto korban dipamerkan di Gedung Utama. Toko museum juga terletak di Gedung Utama.

Similar airticle

  1. Menikmati Musim Semi di Taman Taman Indah Jepang

  2. Rekomendasi Tempat Wisata di Aomori

  3. Rekomendasi liburan di Hokkaido bulan Desember

  4. 5 Toko Ramen di Tokyo yang Wajib Anda Coba

  5. Unkai Terrace

    9 Tempat Wisata Terbaik di Hokkaido yang Perlu Anda Kunjungi

  6. 9 Tempat Wisata di Osaka Terbaik Untuk Anda Kunjungi Saat Liburan Tiba

  1. Musim Dingin Tak Terlupakan di Ice Village Hoshino Tomamu Resort

    2019.10.22

  2. Menikmati Festival Es ala Jepang di Dinginnya Hokkaido Jepang

    2019.10.21

  3. Main ke Negeri Seribu Cahaya di Nabana no Sato

    2019.10.21

  4. Pesona Festival Sakura Bulan Februari di Kawazu

    2019.10.18

  5. Percantik Profil Instagram sambil Jalan-jalan Murah di daerah K…

    2019.10.05

  1. There is no registered post.
Hubungi kami via WhatsApp