Delapan Lokasi Wisata Jepang Menarik di Okayama

Delapan Lokasi Wisata Jepang Menarik di Okayama

Prefektur Okayama adalah daerah yang penuh dengan sejarah, budaya, dan seni. Terletak di wilayah Chugoku. Jika Anda berada di Osaka, yang harus Anda lakukan adalah naik bus, kereta api, atau shinkansen (kereta peluru), dan Anda akan berada di sana dalam waktu sekitar 1 jam perjalanan, dekat kan? Mendapatkan pengalaman dan wisata yang tidak terlalu mainstream, apakah Anda tertarik? Lalu, apa saja yang bisa kamu kunjungi di Okayama?

  1. Kurashiki Bikan Historical Quarter (Kurashiki)

Anda akan mendapatkan pemandangan yang luat biasa dengan melihat kota dengan gudang-gudang berdinding putih tradisional Jepang yang berbaris di tepi kanal, akan membawa Anda kembali ke masa lalu. Lebih tepatnya, pada periode Edo (1603 – 1868), ketika Kurashiki berkembang sebagai titik perdagangan beras yang penting dan dihuni oleh pedagang. Bisa dikatakan ini adalah Venezia nya Jepang, jika Anda berkunjung ke tempat ini, jangan lupa kunjungi Kurashiki Ivy Square. Bangunan bata merahnya yang terkenal digunakan untuk menjadi bagian dari pabrik kapas. Mereka sekarang menjadi tuan rumah beberapa layanan, seperti museum, studio untuk lokakarya tembikar, hotel, dan banyak lagi!

  1. Okayama Korakuen Garden (Okayama)

Taman yang sengat indah ini dianggap sebagai salah satu dari 3 taman terindah di Jepang, dibangun 300 tahun lalu untuk seorang tuan feodal, itu adalah contoh sempurna dari taman tradisional Jepang, dengan banyak kolam yang mencerminkan tanaman hijau dan bangunan tradisional di sekitarnya. Anda bisa berkunjung ke taman ini saat cuaca sedang cerah, Anda akan mendapatkan foto terbaik! Di taman ini banyak sekali burung Cranes, burung Crenes adalah burung yang sangat penting untuk taman ini, karena mereka biasa menghuninya di periode Edo, tetapi menghilang setelah perang. Kabar baiknya adalah bahwa mereka kemudian diperkenalkan kembali, dan sekarang ada 8 cranes di kandang burung dari kebun yang dirilis setiap tanggal 1 Januari untuk menyambut tahun baru dengan keanggunan dan kemegahan mereka. Jika Anda menyukai fotografi satwa liar, Anda tidak dapat melewatkan pemandangan langka ini!

  1. Mizushima Industrial Complex (Kurashiki)

Kota Kurashiki adalah kota terpadat kedua di Prefektur Okayama dengan hampir 480.000 penduduk, tepat setelah Okayama City, ibukota prefektur. Ini secara nasional dikenal sebagai kota wisata yang sebagian besar wilayah perwakilannya adalah The Area Bersejarah Kurashiki Bikan, area yang membentang dari depan Stasiun Kurashiki, dan selalu penuh dengan turis. Setelah dikelola secara langsung oleh Keshogunan Tokugawa selama periode Edo (dari abad ke-17 hingga abad ke-19), kota ini menjadi tempat utama untuk mengumpulkan barang dan bahan di bawah kepemimpinan pedagang lokal. Wilayah Bersejarah Kurashiki Bikan bertahan sampai hari ini yang dulu berfungsi sebagai gudang atau penduduk dari pedagang kaya saat itu, sambil menyerahkan kemegahan kehidupan keseharian dan budaya mereka hingga saat ini.

Daerah ini juga dilengkapi dengan fasilitas budaya seperti museum di mana Museum Seni Ohara unggul. Deretan rumah dan jalanan yang indah membentuk suasana kota dengan suasana tradisional. Jembatan Seto Ohashi, salah satu yang terbesar untuk lalu lintas jalan dan kereta api di dunia, menghubungkan Honshu dan Shikoku adalah tempat lain yang patut dikunjungi.Berbicara tentang industri, Kota Kurashiki dicirikan oleh keberhasilan promosi kegiatan industrinya yang dinamis dan terdiversifikasi, mencakup pertanian yang dikembangkan dengan menggunakan berkah yang murah hati dan kaya akan alam, memancing, industri tekstil tradisional yang berhasil diubah menjadi distrik produksi jeans yang mantap dan seragam, dan industri berat seperti Mizushima Complex.

  1. Bitchu Matsuyama Castle (Takahashi)

Matsuyama Castle juga disebut Bitchu-Matsuyama Castle untuk membedakannya dari Kastil Matsuyama di Shikoku, berdiri di sebuah gunung curam di sebelah utara pusat kota Takahashi. Ini adalah benteng tertua yang masih hidup di Jepang dan satu-satunya benteng di puncak gunung di antara dua belas istana asli yang selamat dari zaman post-feodal. Pada ketinggian 430 meter itu juga merupakan yang tertinggi di Jepang. Kastil Matsuyama awalnya dibangun pada tahun 1240 ketika istana terutama berfungsi sebagai benteng pertahanan dan, karenanya, dibangun di pegunungan yang terjal yang sulit diserang. Tempat ini bukan simbol status besar dan pusat administratif dan budaya namun para bangsawan mulai membangunnya di atas bukit yang lebih mudah diakses dan di dataran rendah.

  1. Katsuyama Historical Town Preservation Zone (Maniwa)

Kawasan Pelestarian Sejarah Katsuyama, yang dipilih untuk “Beautiful Townscape Award” pada tahun 2009, adalah sebuah kota bersejarah dengan kura-kura putih berdinding putih dan rumah-rumah pedagang dengan dinding batu dan kisi kisi yang memungkinkan cahaya siang hari sementara membuatnya sulit untuk melihat ke dalam. Kota ini memiliki fitur sakagura (sake brewery) serta kafe dan galeri yang memanfaatkan kominka (rumah tradisional) dan kura (gudang) untuk menciptakan suasana menyenangkan yang menggabungkan tradisi lampau dengan budaya baru. Desain khas dari noren (tirai toko tradisional) menghiasi bagian depan lebih dari 100 pintu berlapis membuat pemandangan yang menarik. Pengunjung juga didorong untuk menjelajahi landscape kota tua dan penulangan batu masanya menghadap ke Sungai Asahi.

  1. Inujima Island (Okoyama)

Pulau Inujima pernah berkembang sebagai industri penggalian dan peleburan Jepang. Pengunjung berduyun-duyun ke pulau seni ini, salah satu dari banyak pengaturan untuk Setouchi Triennale, festival seni yang diadakan setiap tiga tahun sekali. Museum Seni Seirensho Pulau Inujima mempertahankan dan membangun kembali reruntuhan smeltery tembaga yang dibangun lebih dari 100 tahun yang lalu, pengunjung yang menawan dengan perpaduan warisan, arsitektur, kesenian, dan pengaturan. Dengan galeri “Art House Project” Pulau Inujima yang tersebar, serta berbagai objek wisata dan atraksi lainnya, Pulau Inujima menawarkan kepada para pengunjung kesempatan untuk menikmati tur seni di pulau Setonaikai (Laut Pedalaman) yang tenang dan damai.

  1. Fukiya Furusato Village (Takahashi)

Desa Fukiya Furusato, yang dikenal karena warna merah seragam bangunannya, warna yang jarang diproduksi bahkan di Jepang, telah mendapatkan pengakuan sebagai Kabupaten Pelestarian Penting untuk Kelompok Bangunan Tradisional. Di Museum Keramik Bengara, pengunjung dapat mencoba tangan mereka untuk membuat tembikar menggunakan pigmen warna oker merah (perlu reservasi). Untuk waktu yang terbatas, pengunjung juga dapat merasakan pesona tak tertahankan bus bus merah milik Fukiya Furusato Village yang berkeliaran melintasi kota.

  1. Kanba Fall (Maniwa)

Berlibur ke alam dan merasakan sensasi air terjun di Jepang. Kanba fall merupakan terjun setinggi 110 m, ada bebatuan gelap yang menonjol keluar yang terlihat seperti ikan hias (koi) bergerak ke hulu, itulah sebabnya mereka dijuluki “batu koi”. Waktu terbaik untuk mengunjungi air terjun ini adalah saat musim gugur, di air terjun ini banyak sekali monyet liar, sekitar 180 monyet berada disini. Menyenangkan kan?

 

Similar airticle

  1. Pergi ke Tokyo, Jangan Lupa Mampir ke Odaiba!

  2. Aktivitas Seru saat Musim Panas di Jepang

  3. Menikmati Musim Semi di Taman Taman Indah Jepang

  4. Berkunjung ke Osaka? Jangan Lupa Berkunjung ke Sini !

  5. Jangan Lewatkan 5 Museum Ini Jika Anda Berkunjung ke Jepang

  6. Wisata Sejarah Dengan 7 Tempat Wisata di Kyoto

  1. UNIVERSAL STUDIO OSAKA

    2019.03.25

  2. PREDIKSI SAKURA 2019

    2019.03.21

  3. Mengenal Lebih Jauh Festival “Hinamatsuri”

    2019.03.12

  4. Shinshuu Flower Festa. Festival bunga terbesar di Nagano tahun …

    2019.03.11

  5. Shibazakura, hamparan bunga pink bak Negri Dongeng

    2019.03.01

  1. There is no registered post.
Hubungi kami via WhatsApp