Mengenal Lebih Jauh Festival “Hinamatsuri”

Mengenal Lebih Jauh Festival “Hinamatsuri” – Hari Anak Perempuan Jepang — juga dikenal sebagai Festival Boneka — dirayakan pada tanggal 3 Maret untuk berdoa bagi kesehatan dan kebahagiaan gadis-gadis muda di Jepang. Hinamatsuri, nama perayaan di Jepang, ditandai oleh keluarga yang memajang satu set boneka hina di rumah dan menyajikan hidangan makanan khusus yang indah dan lezat secara seremonial.

Boneka Hina secara tradisional, orang tua atau kakek-nenek dari seorang gadis yang baru lahir membeli satu set boneka hina untuk bayinya, kecuali mereka memiliki boneka khusus yang diwariskan dari generasi ke generasi.  Dari akhir Februari hingga 3 Maret, boneka hina yang mengenakan kostum kuno Jepang ditampilkan di platform berjenjang yang ditutupi karpet merah. Boneka-kostum berkostum tersebut mewakili istana kekaisaran pada periode Heian (794 hingga 1185) dan menampilkan kaisar, permaisuri, pelayan, dan musisi yang mengenakan pakaian tradisional.

Boneka ditampilkan secara hierarki dengan kaisar dan permaisuri di bagian atas, yang diatur di depan layar berlapis emas yang mewakili yang dilemparkan. Jumlah boneka dan ukurannya bervariasi dari rumah ke rumah, tetapi lima hingga tujuh platform adalah umum.

Merupakan kebiasaan untuk menyingkirkan boneka-boneka itu segera setelah festival selesai — ada sebuah takhyul bahwa jika boneka-boneka itu ditinggalkan, sebuah keluarga akan kesulitan menikahkan anak perempuan mereka. Setelah festival, beberapa orang melepaskan boneka kertas ke sungai-sungai berdoa bahwa ini akan menghilangkan penyakit dan nasib buruk.

Makanan tradisional

Seperti halnya hampir semua liburan, makanan dan minuman memainkan peran pada Hari Perempuan, dengan anggur beras dan kue beras menjadi pusat perhatian, bersama dengan bunga-bunga berbunga. Hinamatsuri juga disebut Momo no Sekku, yang berarti festival bunga persik. Bunga persik, shiro-zake (anggur beras putih yang difermentasi) dan hishi-mochi (kue beras berbentuk berlian) diletakkan di mimbar dengan boneka hina. Hishi-mochi berwarna merah muda mewakili bunga persik, putih mewakili salju, dan hijau mewakili pertumbuhan baru.

Secara tradisional, gadis-gadis di Jepang mengundang teman-teman mereka ke pesta rumah untuk merayakan festival ini. Banyak orang menyiapkan makanan khusus untuk anak perempuan pada hari ini, termasuk hidangan gurih seperti chirashi, yang merupakan nasi sushi cuka berbumbu gula dengan ikan mentah di atasnya; sup kerang yang disajikan dalam cangkang; dan edamame maze-gohan, nasi campur biasanya terdiri dari beras merah dan kedelai.

Hidangan populer lainnya untuk disajikan pada perayaan Hari Perempuan adalah inari sushi — kantong tahu yang diisi nasi — dengan salmon panggang miso dan salad ramen kol. Permen juga ada di menu, menggabungkan warna feminin pink, seperti chi chi dango, yang merupakan bantal merah muda mochi (tepung beras ketan dan santan), favorit di antara anak-anak, dan sakura-mochi, beras merah muda, beras manis kue. Beberapa keluarga memiliki bagian tengah yang dapat dimakan, seperti kue sushi chirashi berlapis.

Sejarah Acara

Penampilan boneka Hina dimulai pada awal 1600-an sebagai cara untuk mengusir roh jahat. Diperkirakan boneka-boneka itu akan bertindak sebagai jimat keberuntungan.

Asal usul Hinamatsuri kemungkinan besar berasal dari praktik Cina kuno di mana dosa tubuh dan kemalangan dipindahkan ke boneka dan kemudian dihapus dengan meninggalkan boneka di sungai dan membiarkannya melayang.

 

Kebiasaan ini, yang disebut hina-okuri atau nagashi-bina, di mana orang-orang melayang boneka kertas di sungai pada sore hari tanggal 3 Maret, masih ada di berbagai daerah.

Similar airticle

  1. Destinasi yang Wajib Dikunjungi di Jepang

  2. Delapan Lokasi Wisata Jepang Menarik di Okayama

  3. hanami

    Kenapa Harus Liburan ke Jepang Musim Sakura? Temukan Alasannya di Sini

  4. Bertambahnya Wisatawan di Gifu Shirakawago

  5. 4 Tempat untuk Melihat Jepang dari Ketinggian? Ini Tempatnya!

  6. Rekomendasi Tempat Wisata di Hokkaido Jepang

  1. Winter illumination, Wisata Malam Musim Dingin Jepang yang Tak …

    2019.09.05

  2. Wisata Musim Dingin di Hokkaido yang wajib masuk Itinerary

    2019.08.30

  3. Apa bedanya Tokyo DisneyaLand dan DisneySea? Cari Tahu Juga Car…

    2019.08.18

  4. Inilah Oleh-oleh Murah dan Halal dari Jepang dan Tempat Kamu Bi…

    2019.08.06

  5. Restoran Halal Murah Meriah di Tokyo

    2019.07.09

  1. There is no registered post.
Hubungi kami via WhatsApp