5 Wisata Jepang Yang Wajib Dikunjungi di Hiroshima

Hiroshima adalah kota utama Wilayah Chugoku dan rumah bagi lebih dari satu juta penduduk. Ketika bom atom pertama dijatuhkan di atas Hiroshima pada 6 Agustus 1945, kota itu menjadi terkenal di seluruh dunia karena perbedaan yang tidak dapat dihindarkan. Kekuatan destruktif bom itu luar biasa dan melenyapkan hampir semuanya dalam radius dua kilometer.

Setelah perang, upaya besar dilakukan untuk membangun kembali kota. Prediksi bahwa kota itu akan dihuni terbukti salah. Monumen yang hancur dari warisan sejarah Hiroshima, seperti Kastil Hiroshima dan Taman Shukkeien, dibangun kembali. Di tengah kota, sebuah taman besar dibangun dan diberi nama yang mencerminkan aspirasi kota kelahiran kembali: Peace Memorial Park. Jadi, para wisatawan tidak perlu khawatir untuk berlibur di sini, begitu banyak lokasi yang bisa dikunjungi di Hiroshima. Ini dia lokasi lokasi wisata yang anti mainstream yang bisa Anda kunjungi di Hiroshima:

  1. Pusat Kota Hiroshima

Hiroshima memiliki area pusat kota yang ramai, fitur utamanya adalah Jalan Hondori. Hondori adalah arcade pejalan kaki yang tertutup untuk lalu lintas dan dipenuhi dengan toko-toko dan restoran. Itu dimulai di dekat Taman Perdamaian dan membentang ke timur sekitar setengah kilometer. Berlari sejajar dengan Hondori adalah Aioidori (Aioi Street), jalan utama yang digunakan oleh mobil dan trem. Di sepanjang Aioi Street berdiri beberapa department store besar di mana lebih banyak belanja dapat ditemukan.

Saat berada di pusat kota, pengunjung ke Hiroshima mungkin ingin mengambil kesempatan untuk mencoba salah satu spesialisasi Hiroshima: Hiroshima Style Okonomiyaki. Banyak restoran di sepanjang jalan Hondori dan Aioi menawarkan makanan khas lokal, tetapi tempat paling pasti untuk menemukannya adalah di Okonomimura.

  1. Hiroshima Castle

Kastil ini juga disebut Kastil Ikan Mas, adalah contoh yang baik dari sebuah kastil yang dibangun di dataran di tengah kota sebagai lawan dari kastil di puncak bukit dan puncak gunung. Tingginya yang utama adalah lima lantai, dan tanahnya dikelilingi oleh parit. Juga di dalam kawasan kastil adalah sebuah kuil, beberapa reruntuhan dan beberapa bangunan Ninomaru yang direkonstruksi (lingkaran pertahanan kedua).

Hiroshima berkembang sebagai kota kastil, di mana kastil merupakan pusat fisik dan ekonomis kota. Dibangun pada tahun 1589 oleh tuan feodal yang kuat, Mori Terumoto, Kastil Hiroshima adalah pusat kekuasaan yang penting di Jepang Barat. Sementara itu terhindar dari pembongkaran yang bertemu banyak kastil lainnya selama Restorasi Meiji, seperti kota lainnya, Kastil Hiroshima dihancurkan oleh bom atom pada tahun 1945.

  1. Miyajima Aquarium

Berdiri di ujung paling barat daerah kota Miyajima, Akuarium Umum Miyajima (宮 島 水族館, Miyajima Suizokukan) dibangun kembali, sangat ditingkatkan dan dibuka kembali pada Agustus 2011.

Akuarium memperkenalkan kehidupan laut dari garam lokal dan air tawar di sekitar Miyajima, Laut Pedalaman Seto dan laut dan samudera di seluruh dunia. Di antara pajangan yang lebih asli adalah contoh peternakan tiram, mewakili sejumlah besar peternakan aktual di sekitar pulau Miyajima. Tiram adalah makanan khas lokal dari Prefektur Hiroshima.

  1. Kuil Itsukushima

Kuil Itsukushima yang berusia berabad-abad di Miyajima adalah sumber ketenaran dan namanya. Secara resmi bernama Itsukushima, pulau ini lebih dikenal sebagai “Miyajima”, secara harfiah “pulau kuil” dalam bahasa Jepang, berkat daya tarik bintangnya. Kuil ini dikenal di seluruh dunia karena gerbang torii “mengambang “nya yang ikonik.

Kuil dan gerbang torii-nya unik karena dibangun di atas air, tampak mengambang di laut saat air pasang. Kompleks kuil ini terdiri dari beberapa bangunan, termasuk aula doa, aula utama, dan panggung teater noh, yang dihubungkan dengan trotoar dan didukung oleh pilar-pilar di atas laut.

  1. Tomonoura

dalah kota pelabuhan di ujung selatan Kota Fukuyama, Prefektur Hiroshima. Terletak di teluk yang menghadap ke Laut Pedalaman Seto, kota pelabuhan yang indah ini memiliki pemandangan kota nelayan kuno yang menawan, dengan suasana yang tenang dan santai. Tomonoura adalah bagian dari Taman Nasional Setonaikai.

Tomonoura menjadi makmur di masa lalu kapal layar, ketika kapal dagang bepergian di sepanjang Laut Pedalaman Seto akan berlabuh di pelabuhan sambil menunggu gelombang yang menguntungkan. Pusat kota berkembang dengan aktivitas laut yang ramai, yang mengarah ke industri yang berkembang seperti produksi “homeishu”, minuman obat shochu dan 16 jenis herbal, yang katanya mempromosikan umur panjang.

Similar airticle

  1. Kuil Populer di Prefektur Ehime

  2. 5 Hal yang Harus Dilakukan di Shizuoka

  3. Mengenal Lebih Jauh Festival “Hinamatsuri”

  4. Ramen di Osaka yang Wajib Anda Coba!

  5. UNIVERSAL STUDIO OSAKA

  6. 4 Tempat untuk Melihat Jepang dari Ketinggian? Ini Tempatnya!

  1. Winter illumination, Wisata Malam Musim Dingin Jepang yang Tak …

    2019.09.05

  2. Wisata Musim Dingin di Hokkaido yang wajib masuk Itinerary

    2019.08.30

  3. Apa bedanya Tokyo DisneyaLand dan DisneySea? Cari Tahu Juga Car…

    2019.08.18

  4. Inilah Oleh-oleh Murah dan Halal dari Jepang dan Tempat Kamu Bi…

    2019.08.06

  5. Restoran Halal Murah Meriah di Tokyo

    2019.07.09

  1. There is no registered post.
Hubungi kami via WhatsApp